5 Fungsi Manajemen Yang Paling Penting Dalam Suatu Bisnis

0
49
fungsi manajemen

5 Fungsi Manajemen Yang Paling Penting Dalam Suatu Bisnis – Apa yang lebih dihargai oleh perusahaan, waktu atau uang? Jawabannya bisa diperdebatkan, tapi satu hal yang pasti. Waktu terus berjalan, dan tidak ada yang bisa menghentikannya. Di situlah manajemen melangkah dan melakukan apa yang seharusnya dilakukan, mengatur waktu seefisien mungkin . Tapi itu bukan satu-satunya manajer pekerjaan yang harus dilakukan. Dalam beberapa bagian berikutnya di bawah ini, Anda akan melihat mengapa manajemen itu penting dan lima fungsi manajemen teratas dalam sebuah organisasi.

Untuk mendefinisikan manajemen dalam dunia bisnis, itu adalah organisasi kegiatan perusahaan untuk mencapai tujuan yang ditentukan. Hal ini biasanya dilakukan oleh direktur dan manajer yang memiliki wewenang untuk mengambil keputusan di perusahaan. Di perusahaan, dewan direksi atau chief executive officer (CEO) biasanya bertanggung jawab atas manajemen.

Manajemen atau management adalah tindakan mengumpulkan orang-orang untuk mencapai tujuan dan sasaran yang diinginkan dengan menggunakan sumber daya yang tersedia secara efisien dan efektif. Sejak organisasi dapat dilihat sebagai sistem, manajemen juga dapat didefinisikan sebagai tindakan manusia, termasuk desain, untuk memfasilitasi produksi hasil yang berguna dari suatu sistem. Pandangan ini membuka peluang untuk mengelola diri sendiri, prasyarat untuk mencoba mengelola orang lain.
gambar

Fungsi manajemen meliputi: Perencanaan, pengorganisasian, penempatan staf, memimpin atau mengarahkan, dan mengendalikan organisasi (sekelompok satu atau lebih orang atau entitas) atau upaya untuk mencapai tujuan.

Baca: Etika Bisnis

Mengapa Manajemen Penting?

Semua organisasi bergantung pada upaya kelompok untuk mencapai tujuan. Dan setiap kali dua orang atau lebih diminta untuk bekerja sama, manajemen diperlukan.Posisi manajemen diproyeksikan akan terus tumbuh rata-rata 7% persen. Jika itu tidak cukup menjadi alasan untuk menjadi orang yang percaya pada manajemen, mungkin alasan di bawah ini akan memberikan gambaran:

Menyelesaikan tujuan – Adalah mungkin untuk mencapai tujuan tanpa manajemen, tetapi itu akan sangat sulit. Dengan manajemen yang tepat, sebuah organisasi diperbolehkan untuk merencanakan dan menyeimbangkan sumber daya mereka sedemikian rupa sehingga setiap tugas dapat diselesaikan. Ini tidak hanya berhubungan dengan bisnis, tetapi juga berlaku untuk kehidupan kita.

Lebih efisien – Hanya ada begitu banyak jam dalam satu hari kerja, sehingga bermanfaat untuk memanfaatkannya sebaik mungkin. Hal terakhir yang perusahaan ingin karyawannya lakukan adalah membuang waktu. Dengan baik keterampilan manajemen waktu yang , perusahaan dapat menyelesaikan pekerjaan sebanyak mungkin dengan waktu yang diberikan kepada mereka.

Membuat keputusan yang lebih baik – Pilihan yang dibuat bisnis dapat membuat perbedaan antara menjadi sukses hingga menjadi bencana total. Oleh karena itu, membuat keputusan yang rasional sangat penting bagi perusahaan jika mereka ingin melakukannya dengan baik. Dengan manajemen waktu yang baik, mereka akan memiliki lebih banyak waktu untuk mempertimbangkan hal-hal positif dan negatif dalam pengambilan keputusan mereka.

Hasilkan lebih banyak keuntungan – Ketika semua manfaat lain yang disebutkan di atas terpenuhi, biasanya akan sama dengan peningkatan keuntungan bagi perusahaan. Bisnis yang paling sukses dan menguntungkan di dunia banyak mengaitkannya dengan keterampilan manajemen mereka

Fungsi manajemen dalam bisnis

Berikut 5 Fungsi Manajemen Yang Paling Penting Dalam Bisnis

Ada lebih banyak fungsi manajemen daripada yang tercantum di bawah ini, tetapi ini dianggap yang paling penting. Belajar bagaimana menyeimbangkan masing-masing adalah kunci untuk manajemen yang efektif dalam sebuah perusahaan. Jika Anda terlalu fokus pada satu fungsi daripada fungsi lainnya, ketidakseimbangan dapat berdampak baik pada karyawan maupun manajemen.

1. Perencanaan

Ini adalah fungsi inti dari manajemen karena merupakan fondasi dari empat bidang lainnya. Perencanaan melibatkan pemetaan dengan tepat bagaimana mencapai tujuan tertentu. Sebagai seorang manajer, dia perlu memetakan tindakan terperinci; apa yang harus dilakukan, kapan melakukannya, dan bagaimana melakukannya. Anggap saja sebagai menjembatani kesenjangan untuk di mana kita saat ini dan di mana kita ingin menjadi.

Baca: Bisnis Plan

Misalnya, jika tujuan perusahaan adalah untuk memperoleh laba, manajer perlu menentukan langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut. Ini dapat mencakup pengeluaran lebih banyak untuk iklan, mempekerjakan karyawan yang lebih berpengalaman, memotong biaya, atau meningkatkan produk yang dijual.

Perencanaan selalu merupakan proses yang berjalan. Akan ada kalanya faktor eksternal akan mempengaruhi perusahaan baik secara positif maupun negatif. Hal ini pada gilirannya dapat mengubah proses perencanaan awal dalam mencapai tujuan tertentu. Ini dikenal sebagai perencanaan strategis. Tergantung pada ruang lingkup yang tepat dari suatu organisasi, proses perencanaan strategis dapat melihat ke depan sejauh sepuluh tahun atau lebih. Temuan biasanya dikumpulkan dalam dokumen perencanaan strategis.

2. Pengorganisasian atau Organizing

Pengorganisasian adalah kunci kedua fungsi manajemen, setelah perencanaan , yang mengkoordinasikan upaya manusia, mengatur sumber daya dan menggabungkan keduanya sedemikian rupa yang membantu dalam pencapaian tujuan. Ini melibatkan memutuskan cara dan sarana dengan mana rencana dapat diimplementasikan. Setelah perencanaan, manajer perlu mengatur tim sesuai rencana. Ini melibatkan pengorganisasian semua sumber daya perusahaan untuk menerapkan tindakan dan menentukan struktur organisasi grup. Dan untuk melakukan ini dengan benar, manajemen perlu mengevaluasi berbagai divisi departemen dan staf untuk mencari cara terbaik untuk menyelesaikan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan mereka.

Fungsi ini juga dikenal sebagai tulang punggung manajemen. Tanpa organisasi, sebuah perusahaan tidak akan memiliki struktur dan operasi bisnis mereka sehari-hari kemungkinan besar akan runtuh. Jika manajemen tidak terorganisir, itu dapat merembes ke bawah kepada karyawan karena mereka akan kehilangan kepercayaan pada pemimpin mereka.

3. Kepegawaian

Tujuan staf adalah untuk mengontrol semua rekrutmen dan kebutuhan personel organisasi. Setelah manajemen memutuskan kebutuhan apa yang mereka miliki, mereka mungkin memutuskan untuk mempekerjakan lebih banyak karyawan di departemen tertentu. Ini juga bertanggung jawab untuk pelatihan dan pengembangan, promosi, transfer, dan pemecatan. Banyak kali manajemen dan departemen sumber daya manusia akan bekerja sama karena peran mereka serupa dalam kasus ini.

Pentingnya fungsi ini telah berkembang akhir-akhir ini, terutama karena meningkatnya ukuran bisnis dan kemajuan teknologi. Sebuah contoh yang baik dari ini adalah departemen TI. Ukuran departemen TI di sebuah perusahaan sepuluh tahun yang lalu tidak seberapa dibandingkan dengan sekarang karena ketergantungan yang kita miliki pada komputer dan server. Tanpa fungsi kepegawaian, bisnis pasti akan gagal karena tidak akan ada jumlah karyawan yang berpengalaman dan memadai di setiap departemen.

4. Mengarahkan

Pengawasan, motivasi, kepemimpinan, dan komunikasi semuanya terlibat dalam fungsi pengarahan. Manajemen harus mampu mengawasi dan mempengaruhi perilaku staf dan mencapai tujuan perusahaan, baik itu membantu atau memotivasi mereka. Ketika semangat kerja tinggi dalam sebuah perusahaan, biasanya memiliki dampak yang signifikan pada kinerja dan efisiensi kerja. Program insentif dan penghargaan adalah cara yang bagus bagi bisnis untuk membuat karyawannya senang dan termotivasi.

Baca: Komunikasi Bisnis

Namun, aspek terpenting dalam mengarahkan adalah memiliki komunikasi yang baik. Ini berarti membangun hubungan interpersonal yang positif, pemecahan masalah yang efektif dan mengevaluasi satu sama lain. Sebagian besar pengarahan terjadi dalam rapat dan sesi pertemuan lainnya dengan para pemimpin departemen untuk memastikan bahwa setiap orang berada di halaman yang sama. Komunikasi yang buruk akan menyebabkan pelaksanaan yang buruk dalam sebuah organisasi,

5. Mengontrol

Fungsi terakhir dari manajemen berkaitan dengan pemantauan kemajuan perusahaan dan memastikan bahwa semua fungsi lainnya beroperasi secara efisien. Karena ini adalah tahap terakhir, pasti ada beberapa penyimpangan dan kerumitan dalam organisasi. Hal ini pada gilirannya dapat menimbulkan situasi dan masalah tertentu yang mengganggu tujuan perusahaan. Mengingat adalah tahap di mana semua data akhir dikumpulkan, itu adalah tugas manajemen untuk mengambil tindakan korektif, bahkan di mana ada sedikit penyimpangan antara hasil aktual dan yang dapat diprediksi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here